Rabu, 1 April 2009

Harga politik demokrasi


Mahalnya Pemimpin

Oleh Herry Nurdi, editor majalah Islam terbesar Indonesia - Sabili.


Betapa mahalnya proses memilih pemimpin. Apakah memang sebesar dan semahal itu wang yang harus kita keluarkan untuk memilih seorang pemimpin? Semua sumber daya kita terbuang untuk memilih seorang pemimpin, yang ternyata belum tentu juga kebaikannya untuk rakyat. Dulu, kita memang beli kucing dalam karung. Hari ini, tidak lagi. Kita sudah tidak beli kucing dalam karung. Tapi sesungguhnya tak banyak yang berbeda. Kalau dulu kucingnya di dalam karung, sekarang kucingnya sudah di luar karung.


Lihat saja berapa banyak yang dikeluarkan rakyat untuk pemilihan ketua daerah di Jawa Timur. Suruhanjaya Pemilihan Umum Daerah mengaku mengeluarkan dana sekitar Rupiah (Rp) 800 miliar. Ini belum lagi jumlah dana yang dikeluarkan oleh peserta masing-masing. Soekarwo dan Saifullah Yusuf konon-nya menghabiskan dana Rp 1,3 triliun untuk kempen dan segala macam-nya. Angka yang dikeluarkan pasangan lawannya, entah berapa.


Sebentar lagi kita memilih wakil-wakil rakyat, para pemimpin yang terhormat. Jumlahnya sangat banyak, hampir 12,000 calon legislatif yang terdaftar. Ini belum lagi ditambah dengan 1,000 nama lebih calon anggota DPD. Biaya pemilihan umum yang dianggarkan hampir-hampir menyentuh angka Rp 7 triliun besarnya. Biaya akan semakin membesar jika kita tambahkan bermacam ragam kempen setiap calon anggota.



Itu baru dari sisi material, dari sisi lain, yang bukan material juga terhakis habis-habisan. Ancaman konflik bermunculan, seperti dalam Pilkada Maluku Utara. Usaha yang kita keluarkan juga sangat besar. Habis-habisan. Tenaga dan perhatian, terbuang lemas hanya untuk memilih pemimpin.

Pada pemilihan umum tahun 2004 lalu, pasangan Wiranto dan Shalahuddin Wahid melaporkan pengeluaran wang kempen mereka sebesar Rp 86 miliar. Megawati dan Hasyim Muzadi, Rp 84 miliar. Amien Rais dan Siswono, Rp 16 miliar. Sedangkan Agum Gumelar dan Hamzah Haz sebesar Rp 16 miliar. Itu baru yang kalah. Ertinya, berapa besar dana yang dikeluarkan oleh sang pemenang? Apakah cara seperti ini yang kita inginkan?



Padahal, menurut Imam al Ghazali faktor
imamah atau masalah kepemimpinan adalah faktor terakhir dalam struktur kepentingan umat Islam. Jauh di atasnya, masalah tawhid dan agama menjadi masalah penting yang seharusnya mendapat perhatian umat Islam. Tapi hari ini, justru masalah paling terakhirlah yang menyita begitu banyak tenaga, sumber daya, harta dan perhatian kita. Tapi hasilnya tidak sepadan dengan daya upaya besar yang telah dikeluarkan. Kita memilih pemimpin yang hasilnya belum tentu bisa memimpin.



Saya teringat kisah tentang Muhammad al Fatih ketika masuk dan menakluki
kota Konstantinopel, atau kini yang lebih kita kenal dengan sebutan Istanbul. Pertempuran selesai dan reda, pada hari Rabu saat itu. Setelah cukup beristirahat, Muhammad al Fatih mengumpulkan seluruh pasukannya di tanah lapang pada keesokan hari.



Hari Kamis, Muhammad al Fatih mengumpulkan pasukannya hanya untuk satu tujuan: memilih imam untuk solat Jumat, besok hari. Seluruh pasukan berkumpul di tanah lapang, dan Muhammad al Fatih mulai mengajukan tiga pertanyaan.



Pertanyaan pertama, ”Barangsiapa sejak aqil baligh sampai hari ini, pernah meninggalkan solat fardhu, meski sekali, silakan duduk!”



Ketika pertanyaan pertama diajukan, jawapannya sungguh luar biasa. Tak seorang pun dari pasukannya yang duduk. Ertinya, tak seorang pun dari pasukannya pernah meninggalkan solat fardhu. Duhai, betapa hebatnya kualiti keimanan pasukan Muhammad al Fatih ini.



Pertanyaan kedua, ”Barangsiapa sejak aqil baligh sampai hari ini, pernah meninggalkan solat sunnah
rawatib, meski sekali, silakan duduk!”



Ketika pertanyaan kedua diajukan, setengah dari pasukannya duduk. Ertinya, secara jujur mereka mengakui bahwa setengah dari pasukan pernah meninggalkan solat sunnah
rawatib. Itu pun sungguh luar biasa, menjaga solat sunnah rawatib. Siapa yang pernah memikirkannya seserius ini.



Pertanyaan ketiga, ”Barangsiapa sejak aqil baligh sampai hari ini, pernah meninggalkan
qiyamul lail, meski hanya semalam, silakan duduk!”



Ketika pertanyaan ketiga diajukan, semua pasukan terduduk dan hanya meninggalkan Muhammad Fatih sendiri yang berdiri. Ertinya, dari semua orang yang hadir, hampir semuanya pernah meninggalkan
qiyamul lail dan hanya Muhammad al Fatih sendiri yang tak pernah meninggalkan-nya.



Duhai, alangkah nikmatnya dipimpin oleh seorang pemimpin yang tak pernah meninggalkan solat malam. Dan sungguh, betapa murahnya jika kita memiliki metod pemilihan kepimpinan langsung seperti ini. Pertanyaanya kini adalah, masih adakah seorang pemimpin saat ini yang mampu berdiri sampai akhir pertanyaan?


sumber: dialih bahasa daripada laman maya Sabili



Memang menarik artikel yang ditulis oleh sahabat dan murabbi penulisan kewartawanan saya ini, Ustaz Herry Nurdi dari Indonesia. Beliau sangat rapat dengan Tuan Guru Haji Azmi Abdul Hamid, Presiden TERAS dan juga gerakan NGO Pulau Pinang.


Saya lihat, semenjak mas Herry bersahabat dengan Cikgu Azmi dan Uncle Idris (S.M Idris, Presiden CAP), visi dan misi penulisan beliau sudah jauh berubah dan lebih mengakar (malah turut pakai kain pelikat macam Cikgu Azmi). Pada hemat saya, majalah Sabili, dari segi isi dan kualiti jauh lebih hebat daripada mana-mana media bertulis yang ada di Malaysia, termasuklah Harakah, Suara Keadilan dan macam-macam lagi akhbar yang memperjuangkan keadilan tetapi kadang kala berlaku zalim terhadap manusia yang dikritik-nya.


Kadang kala, susah hendak beza akan Harakah dan Utusan Melayu. Yang beza hanya parti. Machiavelli-nya tetap ada masing-masing bertopengkan sentimen yang berbeza. Semua-nya one sided.


Itulah politik. Mahal sekali harganya. Lebih-lebih lagi di negara jiran kita, Indonesia seperti yang diterangkan di atas.


Bukan kita sahaja yang seronok berkempen dalam berhadapan dengan sistem demokrasi yang menyerap tenaga dakwah kita. Malah, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang sealiran dengan PAS pun sudah menunjukkan izzah mereka pada minggu lepas di Stadium Bung Karno dengan perhimpunan 100,000 penyokong dan pendokong-nya.



Pada mula nak tubuh PKS, mereka datang belajar dengan PAS. Sekarang PAS pula yang bertandang untuk belajar dengan PKS kerana kejayaan tarbiyah mereka jelas terbukti.


Walaubagaimanapun, PKS juga tidak terkecuali dalam berhadapan dengan masalah politik demokrasi ciptaan Barat. Dugaan demi dugaan, seperti yang dikongsikan oleh sahabat-sahabat saya dari Indonesia turut berlaku dalam PKS. Biasalah politik.


Pengalaman bersidang bersama Wakil Sekretaris Jendral DPP PKS, Dr. Mardani Ali Sera (baju merah) di Pulau Pinang tahun lepas menampakkan kematangan PKS dalam menangani isu-isu diluar kotak politik kepartian yang sempit. Tarbiyah yang dinamik mungkin antara faktor yang menjadikan kader mereka sebegini disamping budaya membaca di Indonesia yang sangat luar biasa.


Tapi yang unik, PKS dan AKP dari Turki, mereka membawa isi perjuangan Islam melebihi kulit-nya, lebih dinamik dalam bergerak kerja. Nak tempek nama Islam itu isu no,2. Yang penting kualiti perjuangan yang mereka kendong itulah yang mampu menarik sokongan. Kalau mereka buat salahpun, nama "Islam" itu takkan dicemari.


Situasi mungkin berbeza antara kita, Indonesia dan Turki tetapi manusia, secara fitrah-nya sama sahaja.



KELEBIHAN sebegitu pun, secara samar-samar ada kekurangan yang sangat sulit untuk ditangani. Demokrasi seperti yang dijelaskan artikel di atas, telah meragut tenaga, masa dan harta umat Islam dengan cukup banyak sekali dengan memberi hasil yang SEDIKIT, tidak setimpal dengan usaha yang diberikan.



Saya kira, kritikan Herry Nurdi sangat penting untuk kita sama-sama muhasabah kembali dalam konteks perjuangan Islam di Malaysia khususnya dari segi politik demokrasi kepartian. Saya berpendapat, secara overview dan jangka panjang, perjuangan PAS, kalau diteruskan dengan gaya sebegini akan membawa kerugian lebih daripada keuntungan.



Masalah kita pada hari ini ialah kita sering kali ukur kejayaan itu dari aspek luaran berbanding dalaman. Islam itu dihidang lebih dari segi kulit berbanding isi.


Cuba bayangkan jikalau Harakah merupakan sebuah akhbar yang benar-benar menyampaikan dakwah. Kalau Najib atau KJ buat salah, cacian itu dibelakangkan dan suruhan bertaubat itu dikehadapankan. Biarlah mereka buat tuli tapi demi menjaga maslahat umum daripada mengelak orang Melayu terpecah belah, saya kira cara sebegini lebih memadai.


Ye lah tapi kadang kala kita ego. Semua benda nak jadi hitam putih. Kritis sikit kata kita khianat jemaah. Ini semua virus politik kepartian. Kuffar sudah lama kaji psikologi kita sebab itu mereka sangat suka lihat kita berjuang dari atas ke bawah berbanding bawah ke atas.


Bayangkan lagi jikalau perhimpunan pilihan raya yang ada ini, orang-orang PAS berceramah dengan menyeru dengan mesej dakwah yang tulen tanpa disalut dengan sentimen undian pilihan raya. Buktikan kemampuan kita dari segi idea dan perancangan berbanding sibuk menjatuhkan orang lain.


Bayangkan...apakah cara kita bersiasah ini kena dengan sunnah baginda Rasulullah S.A.W?


Saya tak suka tanya pada orang tua yang sudah taksub dengan politik dualisme ini tapi saya suka tanya ahli jemaah kampus yang masih lena diulit mimpi hitam putih PAS vs. UMNO tanpa mengambil kira maslahat umum antara dua parti kaum Muslimin ini.



Kalau betul PAS hendak berubah dan tidak ingin terperangkap dalam eksperimen politik demokrasi ini yang mahal sekali harganya, maka golongan muda harus jadi angin perubahan. Jiwa totok PAS harus dikikis agar dinamika fikrah itu lebih jelas dapat digilap dalam berhadapan dengan masalah ummah yang sangat dinamik sekali.


Tapi malang-nya jemaah Islam kampus masih berfikir secara simpistik dan utopian. Kuasa disamakan dengan kemenangan.


Ini satu persamaan yang salah. Kuasa hanya wadah untuk mengubah bukan perubahan sebenar yang kita mahukan.


Mari sama-sama kita fikirkan akan artikel di atas.



4 ulasan:

MarBu berkata...

akh, perubahan memang agak payah utk diharapkan drpd generasi org lama dlm Pas.. JIK mesti berubah, jadikan Pas sebagai panduan, bukannya ikut-ikutan... kesilapannya ialah dari kalangan ahli jemaah sendiri, tidak mau memandang sesuatu isu dari sisi oposisi..

TG Haji Hadi, TG Nik Aziz n byk lg ulama lain telah menunjukkan akhlak yg baik dlm brhadapan dgn pihak lawan.. masalahnya penyokong n segelintir pimpinan yg lain telah dipengaruhi dgn budaya machiavelli... sungguh menyedihkan..

lagi sedih apabila ahli jemaah kampus masih kabur n meniru2 dlm soal idealisme.. ana thiqah n wala' dgn Pas, tp ana akan m'bawanya dgn fleksibel, bukannya hanya copy n paste..

tringat satu kata2 drpd al Qaradhawi: "aku kagum dengan Hasan al Banna, tetapi aku mahu m'jadi diri aku bukannya al Banna.."

ana kurang setuju jika kita nak salahkan Pas seratus pratus apatah lagi hanya nak mgharapkan pimpinan atasan utk melakukan perubahan, begitu juga dlm soal akhbar Harakah.. sbb ahli Pas trdiri daripada mereka yg brstatus PHD sehinggalah kpd mereka yg 'tak gosok gigi'...

so, mahasiswa wajib melakukan islah supaya gelombangnya dapat dirasai seluruh pimpinan n ahli yg lain..

kita mahu sampai ke puncak khilafah dlm pendakian ini, tapi kita lupa asas yg prtama iaitu individu muslim (akidah yg sjahtera, ibadah yg sahih, akhlak yg halus, thaqafah yg luas)...

satu prsoalan, boleh ke kita nak tawan puncak khilafah sedangkan kita hanya brkaki ayam?

ana sokong nta..

~MarBu.. rausyanfikir al hafiz~

Rausyanfikir berkata...

Ana setuju dengan pandangan enta gak. Ana juga tak salahkan mana-mana individu PAS, cuma dari segi fikrah ahli PAS yang tidak berpijak pada bumi nyata. Kalau pijak pun, ikut acuan sendiri.

Maknanya secara simplistik.

Kita betul2 kena lakukan anjakan paradigma esp JIK.

Mari kita sokong usaha Presiden GAMIS yang berusaha keras ke arah itu.

Hasbullah Pit berkata...

1. aku masukkan 1,2 blog PKS dalam Beras Padu.

2. Pagi tadi aku terfikir nak tulis pasal ajak Ali Rustam Bertaubat. tapi belum lagi tulis.

Rausyanfikir berkata...

Haha, moga Ali Rustam sedar. Perasaan malu dan dosa tu dah celaru. Rujuk sini: http://www.ikim.gov.my/v5/index.php?lg=1&opt=com_article&grp=2&sec=&key=1761&cmd=resetall