Ahad, 15 Februari 2009

"Musawah" Sisters in Islam: muhasabah buat para pendakwah




Besar harapan mereka untuk meliberalisasikan undang-undang syariah.


Panas. Walaupun duduk dalam dewan persidangan berhawa dingin, rasa panas berunsurkan metafizika itu menjalar ke seluruh badan. Mungkin apa yang sedang saya alami pada waktu tersebut bertentangan dengan fitrah kefahaman Ad-Din yang kita anuti ini.



Persidangan yang bernama “Musawah: Global meeting for Equality and Justice in the Muslim Family” ini sememangnya menimbulkan rasa “panas” yang tidak patut tetapi mereka nekad perjuangan harus diteruskan!


Dengan semangat juang yang tinggi, kumpulan feminis liberalis Muslim, Sisters In Islam (SIS) terus memalu kuat gong “reform” dalam undang-undang keluarga Islam bagi “membela” golongan wanita Muslim yang terindas dibawah undang-undang Islam (syariah) yang patriarchy (utamakan lelaki) sifatnya.



Slogan seperti Equality, Justice, Fairness, Partiarchy, Fundamentalist, Extremist, Modern dan segala macam lagi kosa kata berbau falsafah dilontarkan semahu-mahunya oleh para delegasi dalam membincangkan bagaiamana caranya hendak mengubah undang-undang syariah mengikut acuan hak asasi manusia tajaan Tamadun Barat.


Bersama SS Mufti Perlis, Dr Juanda Jaya dan Dr. Nik Roskiman (anak murid Prof. al-Attas) dari IKIM. Kami bertiga je rasanya yang "panas" di belakang dewan.


Memang panas. Bukan saya sahaja yang rasa begitu, Sahibus Samahah Mufti Perlis, Dr Juanda Jaya pun turut sama berkumat-kamit dengan saya di belakang dewan ketika melihat para delegasi feminis liberalis ini berpencak di atas pentas.



Jangan tanya saya bagaimana dapat masuk ke program tertutup ini.



3 jam saya duduk diam di belakang dewan persidangan mengamati satu per satu gerak geri bahasa, idea dan sentiment para delegasi yang memegang mikrofon. Dr. Juanda masih bising dalam diam mengkritik para feminis liberalis yang sudah naik “syeh” dalam agenda mereka “membela” nasib wanita Muslim yang “tertindas” oleh undang-undang syariah.



Saya tak sempat untuk mengajukan soalan-soalan “panas” kepada mereka kerana rasanya di situ bukan “playing field” kami kaum Adam. We were outnumbered – literally.



Tapi ada eloknya para feminis ini menjawab soalan-soalan di bawah yang digariskan oleh sahabat-sahabat NGO Islam saya:


1. Why is the Global Meeting not open to the public since the issues to be discussed are of public interest?


2. What is wrong with Muslim Family Law in Malaysia ?


3. Will the family law you advocate cover gay couples?


4. What is the "contemporary approach" in interpreting the Quran?


5. Are you opposed to the use of Islamic teachings as a source of law and policy?


6. Are you going to use the UN machinery to pressure the Malaysian government to bring Islamic Family Law in line with the secular Family Law?


7. Some of your critics say that you are being funded by foreigners to promote "liberalisation" of Islam in line with the foreign policy objectives of the US and certain Western countries. What's your comment?


8. Who is funding this conference? Foreign funding?


9. Do you want polygamy to be banned and criminalized? What about adultery?


10. What are your views on Islamic inheritance rules?



Kalau SIS dan para feminis yang beria-ria benar ingin melakukan “reform” itu dapat menjawab soalan ini dengan baik maka saya yakin dialog yang lebih bertamadun dan adil dapat dilakukan oleh pihak berwajib.



Melihat skala persidangan ini, disamping promosi di media massa yang meluas, SIS sekali lagi berjaya menunjukkan mereka mampu menjadi satu “force” dalam memporak perandakan kefahaman masyarakat Malaysia berkenaan undang-undang syariah dan juga kedudkan wanita dalam Islam.



Pada kali ini mereka benar-benar memberi impak ditambah pula ketidak pekaan majoriti gerakan Islam berkenaan isu ini.



Kekeliruan dan permasalahan yang timbul berkenaan isu ini harus dilihat secara objektif oleh semua pihak. Jangan kita tenggelam dalam emosi tanpa mencari di mana akar masalah itu sebenarnya.



Pada hemat saya, masalah yang diperjuangkan SIS dan para feminis liberalis ini perlu dilihat dari dua sudut:


1) Agenda hegemoni pemikiran liberalisme agama, dan hak asasi manusia tajaan Barat (ancaman luar)

2) Kelemahan komuniti Muslim dalam menangani permasalahan kekeluargaan dan kefahaman agama ( ancaman dalaman)


Memang kerja golongan kafir harbi memusuhi Islam secara sistematik melalui pelbagai cara yang sulit. Kantung kewangan yang banyak memudahkan lagi gerak kerja mereka di merata dunia Islam. Ini memang sudah jadi sunnatullah. Yang haq (kebenaran) pasti ditentang batil. Kalau tidak masakan akan berma’na haq itu.



Tetapi yang sulit dan rencamnya sebenarnya adalah KITA sendiri yang menjadi pemegang saham dalam isu ini. Kelemahan komuniti Muslim dalam negara kita telah membuka ruang dan peluang untuk para kafir harbi ini untuk menjustifikasikan agenda mereka untuk “reform” kerana BUKTI KEGAGALAN kita sebagai komuniti Muslim jelas terpampang dalam realiti kehidupan sehari-harian.



Kes tertunggak di makhamah, penceraian yang meningkat secara exponentially, tekanan kekeluargaan akibat desakan kehidupan etc.



Siapa yang memperjuangkan nasib kaum Hawa yang tertindas ini? Siapa yang membantu mereka secara konsisten? Siapa yang mendidik mereka?



Ternyata bukan kita para pendakwah tetapi mereka golongan feminis liberalis! Mereka komited membela mangsa-mangsa ini secara konsisten dan inilah hasilnya!



Semua ini menyumbang kepada kanser masalah institusi kekeluargaan Muslim. Penindasan yang dicanang oleh golongan ini memang benar berlaku cuma kadang kala diputar belitkan faktanya untuk memperlihatkan kelemahan kita secara lebih berkesan.



Sama macam cerita di Darfur-lah. Gembar-gembur je lebih tetapi benar-benar bermasalah.



Masalah ini sebenarnya adalah masalah dalaman umat Islam di Malaysia. Tetapi dalam era globalisasi maklumat yang pantas, rupa cita masalah itu telah diangkat ke malakut yang lebih tinggi-dengan saduran sandiwara dan rambu permasalah yang diperhias dengan cantik oleh golongan feminis liberalis ini. Maka jadilah ianya satu fenonema sosial yang mana Islam dikambing hitamkan secara efektif. Orang biasa yang tidak faham Islam, baik Muslim mahupun bukan Muslim terperdaya secara halus maka bersimpatilah mereka kepada perjuangan golongan feminis liberalis.



Ya, tidak semua yang menyokong dan mendokong isu ini sebenarnya “jahat”. Banyak yang keliru kerana KITA yang mendabik dada sebagai pejuang Islam TIDAK “ENGAGE” secara efektif dan berhikmah. Ini untuk yang tidak faham-lah - jahil murakkab – jahil2 (kuasa dua)



Golongan ini perlu dididik dengan berhikmah oleh umat Islam yang faham agar tidak terjerat dalam jaringan liberalis yang suka memutar belitkan fakta dan kefahaman berkenaan hukum hakam Islam. Ramai wanita muda, mahupun yang sudah berumur terperangkap dalam jaringan ini. Mugkin kerana kecetekkan ilmu agama Islam, maka mereka menjadi keliru dengan realiti tersebut.



Golongan ini masih boleh diselematkan jikalau kita benar-benar mengambil kisah akan masalah ini. Tetapi tertnyata perjuangan akar umbi sebegini kurang menarik perhatian para amilin amal Islami kerana politik kepartian yang sempit, parochial lebih digemari mereka.



Benar inilah realiti. Saya lihat, golongan yang terbaik untuk melakukan kerja-kerja de-feminisasi, dan de-liberalisasi ini adalah mahasiswa terutamanya golongan Muslimat. Dengan ilmu yang cukup, kita mampu berdialog, menerangkan kepada golongan ini baik Muslim dan bukan Muslim akan perihal sebenar isu ini.



Sekarang ini, imej political Islam itu lebih tebal berbanding kelembutan Islam itu sendiri. Masakan tidak, ramai orang sudah muak dengan pendokong Islam yang pandai beretorik tetapi masalah komuniti sendiri tidak selesai-selesai juga. Kita gagal mendidik ahli masyarakat kita dengan berkesan kerana kita sendiri yang meletakkan benteng pemisahan tersebut! Pemburuan kuasa secara melampau dan memabukkan telah menghakis kredibiliti kita sebagai pendakwah dan agen Islamisasi!



Pergilah ke kampus-kampus dan lihat apakah golongan Islamis ini berkawan dengan budak-budak yang kontemporari? Sangat minimum sekali. Bagaimana nak memerintah negara kalau satu tahap daripada prinsip sulbah –ya’ni masyarakat Islam pun tak settle lagi.



Melihat Musawah ini begitu rancak diusahakan, saya rasa inilah peluang gerakan Islam untuk bermuhasabah kembali manhaj dakwah kita. Benda ini tidak perlu dipolitikkan. Bodoh kalau kita politikkan perkara yang memerlukan kesatuan ummah. Ini masalah yang perlu diambil peduli oleh semua orang tetapi disebabkan golongan Islamis yang lebih bersedia maka amanah itu lebih berat di pundak mereka berbanding orang awam.



Nasihat saya, mahasiswa muslimat, persiapkanlah diri anda dengan kefahaman yang tajam. Janga asyik buat program “syok sendiri” sahaja. Event tak selesaikan masalah sebab antuna tak campur dengan yang free hair, dan macam-macam lagi!



Nasihat saya kepada gerakan Islam pula, kendurkanlah tali politik kepartian yang sempit. Tak ada ma’na menang pilihan raya kalau masyarakat tidak ditarbiyah dengan baik. Sunnatullah bukan tertegak atas prinsip revolusi tetapi evolusi. Sikit-sikit mengikut kemampuan masing-masing. Kalau terus langkah prinsip sulbah tu maka memanglah kelam kabut semuanya.



Masih belum terlambat.





5 ulasan:

acabeire berkata...

kalau nak membina keluarga Islam, hal-hal masalah keluarga dalam gerakan Islam pun xsettle. bertungkus lumus ust hasrizal berfikir untuk mengatasinya. sudah ada fikrah Islam, tapi rumah tangga pun kacau. macam mana nak berfikir untuk membela wanita, atau untuk membela undang syariah keluarga Islam?

hartini islet of lingerhen berkata...

Nasihat saya, mahasiswa muslimat, persiapkanlah diri anda dengan kefahaman yang tajam. Janga asyik buat program “syok sendiri” sahaja. Event tak selesaikan masalah sebab antuna tak campur dengan yang free hair, dan macam-macam lagi!<--- sy nak ucap terima kasih utk nasihatnya.

USTAZAH-ENGINEER berkata...

Saya rasa 'politik kepartian' yang sempit yang anda utarakan itu tidak sesempit mana dalam ruang masa sekarang ini. Politik tetap menjadi salah satu agendanya dan isu masyarakat turut menjadi agendanya.

Saya tahu ianya berjalan sekalipun berdikit2 kerana saya juga aktivis masyarakat PAS malah saya juga wartawan yang sering mencari isu demi isu.

Ianya memerlukan masa saudara dan kita harus yakin 'politik kepartian' yang sempit dahulunya semakin terbuka dari kesempitan itu dalam usaha demi usaha.

Namun, saya setuju dengan pandangan saudara supaya aktivis kita sama ada di kampus atau lapangan luar, harus bersedia melaksanakan perubahan dan berani.

Tahniah dgn post ini. Suatu info terbaru dan teguran membina. Sekalipun ia menyakitkan sesetengah pihak tetapi kadang2 yang sakit itu lebih menguntungkan.

Berfikiran positif dan berlapang dadalah kalian...jika kita mahukan perubahan dan kritikan sbg warna-warnanya...

sambal hijau..cream cheese berkata...

Sister in Islam...gerakan feminism yang bahaya...baca artikel SIS pun, dah buat saya panas hati, link.. http://www.sistersinislam.org.my/baraza/BARAZA%203-2%20FINAL.pdf

encik azuwan berkata...

saya ada ambil sedikit keratan artikel ini utk blog saya.

tq.