Khamis, 28 Februari 2008

Sifir Politik Melayu


Berapakah harga Orang Melayu ketika Pilihan Raya? RM 50? Kain pelikat sehelai? Ataupun sekadar percikan air liur dusta dari politikus penipu? Mari. Sudah sampai masanya kita upayakan pemikiran menilai Orang Melayu yang masih terperangkap dalam dunia feudal. Jangan jadi bodoh membiarkan saudara mara anda di makan politikus korup. Sebar-sebarkan risalah ini kepada yang berkenaan.

Hidup Melayu! Hidup Islam!

Perjuangan mahasiswa tidak perlu ‘anti-establishment’

Perlukah mahasiswa bersifat "anti-establishment"?



Oleh Wan Ahmad Fayhsal

Sering kali perjuangan mahasiswa dikaitkan dengan konotasi ‘anti-establishment’. Sejarah dahulu yang gilang-gemilang dengan demonstrasi jalanan telah digunakan sebaiknya oleh pihak yang berkuasa untuk mengubah persepsi masyarakat terhadap perjuangan mahasiswa yang dahulunya dianggap sebagai ‘penyelamat’ kepada ‘penggugat’ pada masa kini.


Tidak dapat dinafikan, setelah masyarakat mengalami kemajuan material yang pesat yang ditunjangai ideologi pembangunan Tun Dr. Mahathir, boleh dikatakan keselesaan yang dirasai melemahkan semangat perjuangan sebahagian besar rakyat. Ramai yang beranggapan jikalau negara ini aman sudah cukup untuk berasa selesa dengan apa yang ada walaupun krisis tersembunyi yang melibatkan pelbagai perkara penting dalam negara semakin membesar lukanya.


Angin perubahan ini turut bertiup tepat ke arah mahasiswa. Rata-rata, mahasiswa yang wujud pasca 90-an adalah mahasiswa yang lahir dalam keluarga generasi Dasar Ekonomi Baru (DEB), yang mana sebahagian besar daripadanya membentuk golongan kelas pertengahan dalam negara. Beribu-bapakan golongan profesional yang dilimpahi kemewahan material yang secukupnya, anak-anak mereka dipayungi dengan kemewahan dan keselesaan hidup, kecuali untuk sebahagian lain yang datang dari keluarga yang susah.


Faktor kesenangan hidup yang dialami oleh sebahagian besar rakyat akhirnya memadamkan bara perjuangan yang diheret selepas menentang cengkaman penjajah. Rakyat tidak lagi sensitif kepada kepincangan sistem dan kepimpinan negara kerana beranggapan kesemua itu tidak akan menggugat periuk nasi mereka kecuali sebahagian aktivis masyarakat yang berpegang teguh kepada nilai luhur keadilan.


Keadaan sebegini akhirnya mengubah persepsi kebanyakkan rakyat akan peranan mahasiswa di kampus. Mereka lebih dipandang sebagai tenaga kerja yang bakal dipunggah keluar melalui menara gading bagi membantu pembangunan negara dalam pelbagai bidang yang ada. AUKU yang dibentuk turut bersandarkan kepada pandangan sebegini bagi membendung mahasiswa daripada terus berdemonstrasi berbanding menumpukan perhatian sepenuhnya kepada akademik.


Secara tidak langsung, ketika mana sebilangan kecil golongan aktivis mahasiswa yang lantang bersuara, mereka dengan mudah akan dicop sebagai ‘pemberontak’ dan ‘penggugat’ keamanan negara kecuali ketika peristiwa Reformasi 1998 berlaku. Jelas disini menunjukkan bahawa perjuangan mahasiswa sewaktu Reformasi yang lalu diterima ramai kerana perjuangan yang dibawa mahasiswa seirama dengan sahutan rakyat yang sedang menuntut keadilan.


Kita tidak boleh menafikan bahawa selama ini, perjuangan mahasiswa diterima umum dan relevan apabila masyarakat berada bersama mereka. Itulah prasyarat kepada perjuangan mahasiswa selama ini. Tidak pernah perjuangan mahasiswa dipacu hebat tanpa rakyat dibelakang mereka. Tetapi pada hari ini, iklim kebangkitan rakyat tidak sehebat dahulu terutamanya dikalangan mahasiswa sendiri.


Jadi bagaimanakah perjuangan mahasiswa mutakhir ini dapat menjadi lebih relevan kepada semua, terutamanya kepada golongan mahasiswa sendiri?


Zaman berslogan dan bersentimen sudah berakhir. Lambakkan informasi yang boleh diperolehi melalui medium perhubungan seperti televisyen, akhbar dan internet telah membuat rakyat menjadi lemas dalam informasi. Kelemasan ini menjadikan sebahagian besar daripada rakyat, khususnya mahasiswa mengalami kekejangan deria peka yang kronik terhadap permasalahan umum akibat lambakkan maklumat yang bersifat sampah dalam minda mereka.


Apakah resipi kepada anjakan paradigma perjuangan mahasiswa dalam zaman informasi ini? Sudah tentu dengan ilmu. Tiadalah dapat kita pisahkan juga keistimewaan yang dimiliki mahasiswa berbanding warga masyarakat yang lain melainkan ilmu. Kelebihan ilmu yang dimiliki dari dahulu lagi telah meletakkan mahasiswa begitu tinggi dalam hierarki masyarakat. Orang ramai akan lebih teruja dengan mahasiswa yang bijak dalam menyumbang kepada kebaikkan Negara (seperti atlet muda negara yang bertanding di persada antarabangsa) berbanding mahasiswa yang kuat memberontak menentang struktur kekuasaan yang ada, baik di dalam kampus mahupun di luar kampus.


Sudah tentu, apabila penulis membicarakan tentang ilmu, yang dimaksudkan adalah ‘ilmu yang terkurung’ (rujuk Siasah edisi 23/2/2008). Aktivis mahasiswa harus merentasi bidang ilmu masing-masing dengan menelaah sebanyak mungkin pelbagai disiplin ilmu terutamanya yang bersangkut paut dengan masyarakat. Contoh terbaik yang dapat kita amati adalah bagaimana dinamiknya ilmuan Islam pada suatu masa dahulu.


Ilmuan Islam seperti Imam Al-Ghazali, dan Ibnu Sina bukanlah celik semata-mata kepada bidang teologi malah turut menceburkan diri dalam pelbagai disiplin ilmu lain seperti psikologi, dan falsafah. Usaha gigih golongan ilmuan Islam yang dinamik ini turut didasari dengan tanggungjawab profetik seperti mana yang dilakukan oleh Nabi Muhammad s.a.w untuk mendidik masyarakat dan bukannya untuk mengaut laba ataupun sekadar mendabik dada sebagai ilmuan yang hebat dengan kitab-kitab yang ditulis mereka.


Penulis beranggapan, peranan mahasiswa tidak ubah juga seperti ilmuan Islam yang terdahulu. Kita tidak usah terlampu ghairah berjuang dalam perangkap AUKU, tetapi sebaliknya menyemai benih-benih perjuangan dengan memperdalami ‘ilmu-ilmu yang terkurung’ bagi mengupayakan semula golongan mahasiswa yang sudah dibius dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki. Moga-moga dengan harapan mereka yang berjaya merangkak keluar dari lurah fantasi zaman moden ini, dapat menghasilkan buah-buah penyelesaian yang ranum buat permasalahan umat yang ada.


Universiti menyediakan platform yang terbaik buat aktivis mahasiswa untuk melakukan eksperimen awal dalam aplikasi perjuangan yang didasari dengan ‘ilmu yang terkurung’. Tidak ada universiti dalam negara ini yang menginginkan siswa dan siswinya sekadar menjadi penyanyi ( kecuali bagi siswa dan siswi kursus muzik) seperti graduan palsu Akademi Fantasia. Semua mempunyai hala tuju yang sama iaitu melahirkan anak bangsa yang berwibawa dalam pelbagai aspek. Yang menjadi kontroversi ialah apabila visi dan misi pendidikan di menara gading dipolitikkan secara keterlaluan, baik dari parti pemerintah mahu pun pembangkang sehiggakan, perjuangan mahasiswa terlampau dikaitkan dengan polemik politik kepartian yang berlaku sepanjang masa dalam negara.


Aktivis mahasiswa seharusnya mengambil peluang keemasan ini untuk melibatkan diri secara langsung sebagai penggerak utama kepada visi dan misi universiti masing-masing. Untuk permulaan awal, penulis beranggapan perjuangan mahasiswa harus membawa wajah tidak ‘anti-establishment’. Ini tidak bermakna kita bacul dalam menuntut hak dan keadilan yang dirompak, tetapi diimbangi dengan semangat ingin menyumbang yang lebih mesra kepada pentadbiran universiti. Perkara ini boleh dihayati melalui kata-kata John F. Kennedy, mantan Presiden Amerika Syarikat kepada rakyatnya yang cukup berbekas sehingga ke hari ini:

Ask not what your country can do for you; ask what you can do for your country.”


Dalam suasana masyarakat yang terperangkap dalam mimpi ‘kedamaian’ yang indah, adalah satu perkara yang janggal untuk perjuangan mahasiswa bersikap melawan arus ketenangan dan keselesaan. Masyarakat, khususnya mahasiswa yang lain, harus dikejut dengan belaian mesra yang tidak terlampau mengejut bagi mengelakkan reaksi berbalik yang negatif terhadap perjuangan yang dibawa oleh aktivis mahasiswa.


Ajaklah mereka untuk berfikir dengan mewujudkan budaya ilmu yang berkualiti sebagai permulaan kebangkitan idealisme mereka melalui perbahasan tidak formal serta ruangan diskusi yang menjangkaui lapangan usrah di masjid. Adalah sangat baik juga jikalau sinergi intelek ini turut sama merentasi semua bangsa yang ada bagi melenyapkan juzuk perbezaan antara kaum dan agama di universiti masing-masing. Dengan langkah sebegini, ia dapat melambangkan identiti perjuangan mahasiswa yang digalas bersifat sejagat seperti yang dicanang oleh kerajaan dalam membentuk identiti bangsa Malaysia yang bersatu-padu.


Dengan sumbangan positif sebegini adalah amat sukar buat pihak universiti untuk melabel perjuangan mahasiswa sebagai perjuangan yang ‘anti-establishment’ kerana gerak kerja aktivis mahasiswa selari dengan aspirasi universiti, iaitu melahirkan anak bangsa yang berkualiti dari segenap segi.

Perjuangan sebegini adalah lebih panjang nafasnya berbanding perjuangan yang lebih kepada menentang arus kerana sebagai aktivis mahasiswa, perjuangan yang didukungi selama ini di alam kampus tidak lebih sebagai medan latihan awal. Peranan yang sebenar buat seseorang aktivis mahasiswa bukanlah sebagai penuntut hak semata-mata, tetapi lebih sebagai ejen kebangkitan bangsa, agama dan negara yang semestinya kesemua itu menuntut satu proses yang panjang terutamanya setelah melangkah keluar dari menara gading masing-masing.

Ahad, 24 Februari 2008

Pembaziran dalam 'Politik Simbolisme'


Pembaziran sudah menjadi tabiat orang Melayu dalam berpolitik.


Pilihan raya di Malaysia tidak ubah seperti pesta sarkis. Ketika inilah rakyat Malaysia tiba-tiba tercelik dari mimpi siangnya dek kerana betapa warna-warninya pemandangan mata kasar mereka saban hari bermulanya bahang pilhan raya umum (PRU).


Sudah menjadi lumrah, setiap kali PRU semua parti politik yang bakal bertanding akan membelanjakan duit dengan banyak untuk berkempen. Adakah itu menjadi satu masalah? Jikalau dipandang dari kaca mata sang politikus (baik PAS dan UMNO) memang tidak menjadi masalah malah satu kemestian perlunya bendera, poster dan sebagainya secara raksasa dari segi jumlah.


Mari kita bersikap kritikal sedikit. Adakah berkesan dengan berkempen melalui kibaran bendera dan banner secara gergasi? Saya lihat segala jenis prasarana digunakan untuk menampakkan simbol parti masing-masing. Berkesankah?


Kita dalam berkempen, secara tidak langsung membentuk budaya politik masyarakat. Jikalau benderanya lebih banyak daripada isi manifesto dalam kepala rakyat, jadilah politik simbolisme berbanding politk intelektualisme. Maka pengundi yang akalnya sejengkal mengundi mengikut bilangan bendera yang paling banyak. Adakah pengundi yang begitu? Sudah tentu terutamanya yang atas pagar. Kuasa imej merupakan satu perkara yang tidak boleh diambil ringan.


Dalam politik kelas bawahan, simbol adalah kuasa. Keris UMNO berbanding bulan PAS lebih dekat sifat Melayunya kepada orang Melayu. Sudah tentu, sedikit retorika daripada politikus seperti cogan kata "Hidup Melayu" disulami dengan kibaran bendera (mungkin juga keris dihunus) dapat memberi kesan imej yang cukup kuat kepada orang Melayu, terutamanya di kawasan luar bandar.


Persoalan lainnya adalah setelah selesai PRU nanti, ke mana nak dihala bendera dan banner ini? Dibuang? Dibakar atau disimpan untuk 5 tahun kemudian? Rasanya akan diberi kepada rakyat ataupun dilupuskan di tempat-tempat buangan. Bagaimanakah kesan pewarna yang digunakan untuk mewarnai bender dan banner itu bertindak kepada alam sekitar? Tidak racunkah? Plastik untuk membalut poster itu dihumban ke mana? Bukankah bahan-bahan tersebut ada sebahagiannya tidak mudah lupus? Burung dan ikan mana yang bakal termakan benda alah itu nanti?


Ah, inilah politik Malaysia. Pembaziran dimana-mana. Duit yang sepatutnya digunakan untuk menanam dan membaja idealisme rakyat dibazirkan untuk membuat model roket dan bendera raksasa parti masing-masing.


Rasulullah juga berperang dengan membawa panji-panji yang pelbagai. Cuma baginda dan para sahabat membawa semua itu dalam persiapan 'isi perjuangan' yang rapi. Ukuran kekuatan tentera Islam bukanlah semata-mata kepada simbol pada bendera.


Tidak ada salahnya kita 'membenderakan' parti politik masing-masing cuma, selaku pemerhati bebas, saya berharap duit yang digunakan untuk kempen secara simbolistik ini digunakan ke arah yang lebih efisyen seperti penyebaran manifesto secara raksasa melalui pengedaran dalam bentuk kertas.


Apa yang penting pada saat ini adalah maklumat. Parti mana yang gagal menyampaikan maklumat secara berkesan akan kehilangan undi (terutamanya pengundi atas pagar). Sampai hari ini, saya sendiri masih belum menerima manifesto BN dan BA secara fizikal. Malah, sebulan lepas dengan googling di internet pun hanya sebilangan kecil laman web yang menampilkan isi kandungan manifesto PAS.


Jadi, bagaimanakah parti politik bertindak dalam berhadapan dengan kempen yang singkat untuk meyakinkan rakyat?


Satu cabaran besar. BN mungkin sudah selesa kerana pengundi Melayu rata-rata masih buta dalam menilai masalah nasional. Cina pengundi bijak. Simbol tidak menjaminkan 'ong' atau pun tidak. Pengundi India bakal menjadi de facto kepada undi penentu hasil usaha HINDRAF selama ini.


Politik simbolisme hanya menaikkan sentimen bukan rasionaliti rakyat.

Khamis, 21 Februari 2008

Student Power dan Ilmu Yang Terkurung

Intelektual Masyarakat: Michel Foucault dalam satu protes penjajahan Perancis ke atas Algeria.

Oleh Wan Ahmad Fayhsal

Sukarno pernah berkata “ jikalau aku diberi 10 orang pemuda, nescaya aku akan dapat mengubah dunia”. Realiti yang diucapkan oleh bekas Presiden Indonesia yang pertama itu, telah dibuktikan sewaktu jatuhnya pemerintahan Jeneral Suharto pada tahun 1998. Siapakah tulang belakang kepada kejatuhan kepimpinan yang korup ini? Mahasiswa.

Revolusi Iran pada 1979 juga menyelak seribu satu makna baru buat perjuangan menegakkan keadilan pada zaman moden ini. Tiada siapa sangka Islam mampu menjadi sumber kekuatan untuk membangkitkan masyarakat yang tertindas kerana ketika itu jaringan ideologi Marxisme begitu kental di serata dunia dalam menentang puak kapitalis yang saban hari menindas mereka. Siapakah yang menjadi tulang belakang buat revolusi ini? Mahasiswa.

Ternyata daripada dua peristiwa bersejarah di atas, golongan pemuda dan pemudi yang bernama Mahasiswa merupakan watak utama yang tersembunyi disebalik sukses perjuangan tersebut.


Kita di Malaysia juga tidak terkecuali dalam memahat nama perjuangan mahasiswa dalam lembaran sejarah melalui individu-individu seperti Anwar Ibrahim dan Hishamuddin Rais. Di mana ada kesusahan, dan kesengsaraan rakyat, di situlah mereka akan berkampung dari segi fizikal mahupun mental untuk meniup api kebangkitan golongan yang tertindas bahawasanya kesengsaraan mereka turut dikongsi bersama oleh mahasiswa.

Semua itu tinggal kenangan. Episod manis perjuangan mahasiswa bersama rakyat sudah lama terkubur. Jangan persalahkan AUKU dan segala macam batu penghalang yang sekian lama mengaburi weltanschauung perjuangan mahasiswa. Realitinya, mahasiwa sendiri masih tercari-cari juzuk sendiri perjuangan sebenar dalam dunia moden ini.




Jikalau mahasiswa diberi kebebasan bersuara yang total, apakah yang ingin disuarakan oleh mereka? Adakah sekadar berslogan? Bertakbir? Adakah semata-mata orang di luar begitu lantang dengan pelbagai protes kita mahasiswa begitu cepat turun ke padang untuk bersama-sama melaungkan satu suara yang sama? Bagaimana dengan seteru kita yang lain? Sudah tentu perjuangan mahasiswa yang berada di kutub yang berbeza (baca: sekularis, feminis, bukan Melayu) akan turut sama menuntut hak yang sama. Jikalau begitu, bagaimakah para aktivis mahasiswa yang ada berhadapan dengan situasi yang rumit sebegini? Sudahkah kita memahami status quo masyarakat? Dimanakah titik kelemahan dan perpaduan umat?



Kesemua soalan di atas hanyalah beberapa cebisan daripada timbunan soalan-soalan yang berbentuk retropseksi mahupun introspeksi buat aktivis mahasiswa yang masih tidak luntur akan idealisme perjuangan mahasiswa mereka sebagai ejen perubahan masyarakat. Sayangnya, realiti aktivis mahasiswa pada hari ini lebih suka terperap dihadapan komputer daripada menggali khazanah ilmu di perpustakaan masing-masing.



Apakah kaitan perpustakaan dengan perjuangan? Ada sahabat saya mempersoalkan jikalau kita banyak berteori daripada turun ke padang, kita gagal menyelesaikan masalah umat. Saya berbeza pendapat. Lebih parah apabila kita turun ke padang dengan satu mind set yang salah kerana analisa sempit dek kerana melihat permasalahan dalam frame work yang kurang tepat ataupun ‘terjunan masyarakat’ yang dibuat, tepu dengan emosi dan sentimen semata-mata. Antara punca utama ‘Student Power’ menjadi fantasi mutakhir ini adalah kerana kegagalan aktivis mahasiswa untuk memahami permasalahan semasa secara komprehensif.



Maka, bagaimanakah untuk aktivis mahasiswa kembali relevan kepada realiti? Disini saya mengajak para pembaca untuk mengkaji konsep ‘ilmu yang terkurung’ ataupun lebih dikenali sebagai subjugated knowledge. Idea ini dibuahkan oleh seorang pemikir, ahli falsafah yang cukup disanjungi di Barat sekitar abad ke-20 iaitu Michel Foucault. Beliau membahaskan bahawa dalam setiap masyarakat, terdapat ‘ilmu yang terkurung’ ataupun ‘tertimbus’ oleh pengaruh ilmu kontemporari yang cukup dominan dalam masyarakat.



Seperti contoh, masyarakat peribumi Amerika, iaitu Red Indian mempunyai ‘ilmu yang terkurung’ yang menerangkan realiti dunia dengan cara yang cukup berbeza daripada ilmu kontemporari yang ditempa dalam acuan Barat, yang menjadi cukup dominan dalam bentuk sains (sosial, fizikal) dan teknologi. Foucault berpendapat untuk masyarakat yang tertindas seperti Red Indian bangkit, ‘ilmu yang terkurung’ ini perlu digali semula bagi memperkasakan benteng mereka dalam menentang kezaliman orang Barat terhadap tradisi dan cara hidup mereka.



Dalam erti kata yang lain, perjuangan mereka hendaklah dibentuk melalui acuan mereka sendiri dahulu sebelum mengambil mentah-mentah ilmu yang datang dari akar kefahaman Kebenaran yang berbeza. Jikalau dilihat dalam konteks tempatan, orang Melayu tidak akan bangkit dengan teori ekonomi ‘Neo-liberalisme’ Milton Friedman mahupun doktrin pembangunan Thatcher dan Reagan yang begitu kuat berkumandang saban hari dalam gua kejahilan umat.



Disinilah peranan mahasiswa yang jarang-jarang digalas dengan baik. Secara amnya, mahasiswa ke perpustakaan untuk menelaah ilmu untuk peperiksaan. Amat jarang sekali mahasiswa ke perpustakaan untuk berjuang membebaskan cengkaman kezaliman yang wujud dalam masyarakat. Idea Foucault tadi jikalau diperhatikan secara tajam dapat dilihat sebagai satu proses pendidikan mencari Kebenaran berbanding proses pertukaran input-output maklumat yang biasa mahasiswa alami dalam setiap kuliah.



Bukankah Islam begitu menekankan kebenaran dalam dunia yang sarat dengan tipu daya ini? Tidak semestinya ilmu ekonomi yang diajar dalam kuliah itu mutlak sifatnya sebagai Kebenaran dalam juzuk ilmu ekonomi yang ada. Tidak kiralah cabang ilmu apa sekali pun daripada kejuruteraan sampai kejururawatan, jikalau epistemologi ilmu tersebut berakar dari pemikiran sekularistik maka, roh kebangkitan umat tidak dapat ditemui didalamnya malah merupakan perangkap samar yang cukup berkesan dalam mengekang kebangkitan umat!



Bagaimanakah perjuangan rakyat akan tertegak jikalau idea yang dipunggah sebenarnya merupakan satu perangkap yang ditinggalkan oleh bekas penjajah untuk melihat bangsa yang pernah dijajah dahulu digari mindanya daripada memahami realiti sebenar. Maka, adalah amat penting untuk aktivis mahasiswa menekuni ‘ilmu yang terkurung’ yang tersembunyi dalam rak-rak berhabuk di perpustakaan masing-masing untuk diterjemahkan penyelesaiaannya ke dalam masyarakat kelak. Barulah ‘Student Power’ yang dicanang selama ini dapat kembali relevan dan kukuh dalam perjuangan bersama masyarakat. Ilmu yang dicari di Universiti haruslah menemui Kebenaran berbanding Kepalsuan yang memukau.

Selasa, 19 Februari 2008

Friday Night Lecture

Ada sesiapa teringin pergi dan boleh bawak saya sekali?


Dear Prof./Dr./Br./Sr.,

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh

You are kindly invited to attend ISTAC Friday Night Lecture Series No. 02/2008, scheduled as follows:

Title : "Federal Constitutions: Secular or Islamic?"

Date/Day : 22nd February 2008/Friday

Time : 8:30 pm10:30 pm

Speaker : Prof. Dr. Shad Saleem Faruqi, Professor of Law and Legal Adviser, Universiti Teknologi MARA.

Venue : Main Hall, Damansara Campus, ISTAC

(Refreshment will be served)

*Note: Transportation to & fro Gombak Campus & ISTAC will be provided.

Please gather at the Main Staircase, Administration Building , Gombak Campus at 8:00 pm.

For more details on programme, please refer to the Attachment .

Should there be any enquiries please do not hesitate to contact Br. Suhaili or Sr. Shazana, at 603-2080 2900 etxn: 223 or 252, respectively.

Thank you, Wassalam.

Administration Office, ISTAC


[ATTACHMENT]

Schedule of Programme

8:30 pm – 8:40 pm : Registration/ Arrival of Guests

8:40 pm – 8:50 pm : Qur’an Recitation

Welcoming Remarks by the Chairman

8:50 pm– 10:00 pm : Lecture by:

Prof. Dr. Shad Saleem Faruqi

"Federal Constitution: Secular or Islamic?”

10:00 pm – 10:30 pm : Question & Answer Session

10:30 pm : End of programme / Refreshment


Jumaat, 15 Februari 2008

Sorotan awal PRU ke-12


Sudah sampai masanya kita meletakkan wakil rakyat yang dapat menyaingi Encik KJ dan juga pada masa yang sama kita komited berdakwah terhadapnya.



Parlimen baru sahaja dibubarkan. Ramai yang bertanya tentang firasat saya berkenaan keputusan PRU ke-12 ini kelak. Secara jujur, saya berasa Barisan Nasional masih lagi mampu menubuhkan kerajaan kerana rakyat Malaysia, terutamanya orang Melayu masih tidak berubah minda mereka.


Kalau dilihat dari sisi pembangkang, saya tidak yakin dengan tawaran yang diberikan ( seperti air percuma yang diwar-warkan oleh Keadilan) kerana ada yang tidak logik dan cukup melampau sekali tawaran sebegitu tanpa mengabil kira faktor jangka pendek dan panjang.


Beginilah, mari kita meletakkan hak demokrasi-iaitu hak mengundi ini di satu sudut yang lebih besar yang ramai orang lupa. Yang saya maksudkan disini, biarlah pilihan raya ini dijadikan agenda rakyat daripada agenda parti.


Bagaimana hendak lakukan semua itu?


Para pengundi, harus meletakkan diri mereka di tengah-tengah bukan pada mana-mana parti politik. Kita harus ketengahkan hasrat kita kepada wakil rakyat yang betul-betul ingin melakukan kerja. Jikalau kita tahu track record wakil rakyat tersebut tidak sempurna, sebelum ini dan sudah berkali-kali begitu, maka singkirkan saja beliau dalam PRU ke-12 ini. Status mereka sebagai seorang Ustaz ataupun Dr. tidak boleh dijadikan ukuran mutlak dalam memilih calon sebaliknya kenalilah calon-calon anda dengan lebih mendalam.


Mungkin kenyataan saya ini kurang disenangi oleh sesetengah pihak yang selalunya melobi pengundi melalui hukum-hakam dalam agama Islam. Tidak dapat dinafikan semua itu dan saya sendiri memahami Islam tidak memisahkan politik daripada kehidupan seorang Muslim.


Yang saya gusar ialah sejauh mana mereka yang membawa banner Islam ini mampu menterjemahkan idealisme Islam mereka dalam menjadi wakil rakyat? Adakah cukup sekadar berceramah sebulan sekali? Bagaimana urusan administrative? Mampukah calon-calon yang sekadar mempunyai pendidikan ijazah syariah mentadbir dan memahami selok-belok ekonomi, pemerkasaan dan kebajikan rakyat?



Mungkin bagi kita yang faham hukum untuk memilih pemimpin Islam tidak menjadi masalah untuk mengundi calon yang sepatutnya tetapi untuk menghukum orang Melayu yang jahil tentang Islam bahawa dengan tidak memilih calon yang dimaksudkan adalah tidak adil dan tidak berkesan. Apakah yang nak diharap daripada para pengundi yang melihat Islam sekadar agama ritual?



Saya menyambut baik langkah PAS untuk meletakkan calon-calon yang mempunyai pengalaman luas dalam pentadbiran yang rata-ratanya golongan profesional. Satu aset buat politik Islam.



Walau bagaimanapun, yang lebih realistik dan penting perubahan yang saya harap berlaku ialah pembangkang dapat meletakkan ahli-ahli parlimen yang mantap dalam melakukan kerja-kerja check and balance.Kita tidak mahu negara ini rosak kerana tangan-tangan yang memegangnya bodoh dan malas untuk memahami persoalan semasa dengan berkesan. Laungan dan sentimen tidak memberi sebarang perubahan.



Kesimpulannya, rakyat harus menjadi lebih dominan berbanding parti politik. Contoh yang terbaik ialah masyarakat Cina yang mampu dictate halatuju MCA serta DAP untuk kepentingan mereka bersama berbanding orang Melayu yang tersepit antara PAS dan UMNO. Tersangatlah perlu kita memilih calon-calon ahli parlimen yang berwibawa dari segi ilmunya, kefahamannya, keikhlasan dan kesungguhannya dalam memperjuangkan hak rakyat dalam parlimen secara berkesan.


Islamik (walaupun akidahnya bukan Islam) dalam berkerja seperti Lee Lam Thye sewaktu beliau menjadi wakil rakyat di Bukit Bintang adalah lebih baik dari seorang ustaz yang menjadi wakil rakyat yang hanya petah bercakap di pentas ceramah berbanding menyelesaikan masalah rakyat secara praktikal.

Khamis, 14 Februari 2008

Mencari nafas panjang perjuangan Mahasiswa.


Kejayaan mahasiswa tidak dimutlakkan kepada tangga kerjaya semata-mata, sebaliknya mencontohi sifat profetik Rasulullah s.a.w adalah kejayaan terbaik buat seseorang insan.




Oleh Wan Ahmad Fayhsal


Setelah 10 tahun disogok dengan kejayaan melalui bilangan ‘A’ di sekolah, transisi ke universiti seharusnya membawa makna yang lebih berbeza kepada seorang anak muda yang bernama mahasiswa. Secara automatik, anak muda yang bernama mahasiswa ini akan diangkat darjatnya berbanding anak muda lain yang wujud dalam masyarakat. Sudah tentu, dengan darjat yang tinggi ini, anak muda tersebut juga dipakejkan dengan tanggungjawab yang berat terhadap agama, bangsa dan Negara.


Tetapi, kenyataan di atas berbunyi cukup idealistik. Realitinya, jikalau kita selami jiwa mahasiswa dan mahasiswi zaman sekarang, perkataan utama yang timbul dibenak minda mereka ialah ‘kerjaya’. Persoalan lain seperti tanggungjawab terhadap agama, bangsa dan Negara yang ‘idealistik’ itu hanyalah persoalan sampingan yang boleh diisi sewaktu masa lapang ataupun sekadar mencantikkan resume masing-masing dengan melibatkan diri dengan aktiviti-aktiviti yang bercorak ‘idealistik’ tersebut.


Dalam bidang ilmu ekonomi, faktor peluang pekerjaan (employment) merupakan antara nadi utama dalam analisa turun naik prestasi negara yang turut diterjemah kepada prestasi hidup masyarakat keseluruhannya. Dikatakan, dengan 0% pengangguran (lawan kepada mempunyai pekerjaan) sesebuah negara tersebut dikira ‘berjaya dan maju’. Sudah tentu realitinya tidak pernah mana-mana negara mempunyai statistik 0% pengangguran. Yang paling praktikal ialah dengan mengurankan sebanyak mungkin peratus pengangguran.


Tempias daripada pandangan makro ekonomi yang melihat faktor peluang pekerjaaan ini sebagai antara faktor utama buat sesebuah institusi itu untuk bergelar ‘cemerlang’ (faktor lain melibatkan penyelidikan dan perakuan daripada industri-industri)maka, budaya ilmu yang wujud di universiti sebahagian besarnya dicorakkan mengikut acuan pandangan ekonomi yang menjurus tepat kepada faktor kerjaya dan pekerjaan.


Apakah kita mempunyai masalah dalam menilai kejayaan dan kualiti pendidikan tinggi kita berdasarkan peluang pekerjaan? Sudah tentu tidak salah, cuma kita telah merendahkan hakikat sebenar seorang insan bernama mahasiswa dan mahasiswi. Kenapa saya berkata begitu? Ini adalah kerana dengan menilai melalui kaca mata makro ekonomi, nilai sebenar mahasiswa hanya tercatat sekadar nombor-nombor yang bekerjaya dalam statistik tahunan. Persoalan yang lebih besar seperti adakah mereka benar-benar ‘terdidik’ setelah bertahun-tahun ditahan di dalam institusi pendidikan yang bernama sekolah dan universiti tidak dapat dijawab semata-mata dengan statistik.


Dengan hanya mengejar sebuah kejayaan yang bernama ‘kerjaya’, mahasiswa dan mahasiswi kita secara tidak sedar, telah mentransformasikan diri mereka menjadi bahan material ekonomi yang bernama ‘peluang pekerjaan’. Mereka yang sudah menerima segulung ijazah tidak ubah seperti mesin-mesin di kilang produksi. Jikalau mesin diservis dengan minyak pelincir untuk menyambung hayatnya, mahasiswa yang berkerjaya akan diservis dengan wang ringgit.


Maka, lama-kelamaan, golongan yang kononnya sudah ‘terdidik’ ini hanyut dan terpisah daripada realiti masyarakat yang sarat dengan pelbagai masalah tanpa penyelesaian. Bukankah golongan yang ‘terdidik’ ini asalnya datang daripada masyarakat? Lupakah mereka akan asal usul mereka yang sebenar? Adakah dengan menjadi jurutera di syarikat multinasional dengan dibayar upah kerja beribu-ribu ringgit dapat dikategorikan sebagai ‘sumbangan kepada masyarakat’?


Terputus daripada masyarakat. Itulah keadaan sebenar mahasiswa selepas bekerjaya melainkan mereka yang mampu mempertahankan idealisme perjuangan ‘dari masyarakat aku datang, kepada masyarakat aku pulang’. Jangan bermimpi dengan menjawat jawatan pengurus besar bahagian pemasaran kita dapat mendabik dada dengan berkata“ akulah produk kejayaan sesebuah masyarakat”.


Maka apakah erti matlamat sebenar seseorang mahasiswa di menara gading dalam menempuh proses yang dinamakan pendidikan? Jawapannya dapat direnungi dalam kalimah tertinggi buat manusia yang bergelar Muslim:kalimah syahadah.


Kalimah yang mulia ini begitu menekankan doktrin pembebasan daripada sebarang individu, sistem, dan tipu daya duniawi melainkan hanya tunduk semata-mata kepada Allah, Tuhan sekalian Alam. Kalimah syahadah juga mengingatkan kita berkenaan Nabi Muhammad sebagai pesuruh Allah yang terus menerus mengikat diri baginda dengan masyarakat dalam kegiatan dakwah sehinggalah baginda wafat.


Tidakkah roh kalimah syahadah ini, jikalau dihayati dari sudut perjuangan mahasiswa boleh dijadikan sumber kekuatan buat mahasiswa untuk memanfaatkan proses yang bernama ‘pendidikan’ ini sebagai salah satu kekuatan pembangunan umat? Jikalau kita benar-benar menghayatinya, pembangunan diri dan jiwa mahasiswa ini tidak akan disempitkan disudut kerjaya semata-mata yang hanya menjanjikan kepuasan material.


Untuk melahirkan generasi mahasiswa yang jelas visi dan misi sebagai insan yang berguna buat agama, bangsa dan negara, ikatan rohani dan jasmani bersama masyarakat dapat dijadikan benteng kukuh dalam menghadapi penyakit cinta dunia yang telah banyak menggugurkan aktivis mahasiswa selama ini. Jadilah seperti mana yang telah digambarkan oleh Rasulullah dan para sahabat dalam lembaran sejarah yang tidak pernah lekang daripada realiti masyarakat pada zaman mereka.


Sesungguhnya, zaman kegemilangan Islam tidak dinasabkan kepada mana-mana individu tertentu sebaliknya begitu bergantung kepada sinergi kesemua ahli masyarakat tidak kira darjat dan pangkat yang seterusnya menghasilkan sebuah Tamadun Islam yang unggul. Sudah tentu, golongan terpelajar seperti mahasiswa turut termasuk dalam senarai panjang tersebut yang juga bertindak sebagai penerus kecemerlangan umat buat masa mendatang.

Sabtu, 9 Februari 2008

Catatan Perjalanan: Masyarakat yang Sakit ( Siri 1)

“Kau nak ke mana cuti raya cina ni?”

“ Aku ada program dakwah lapangan”

“Ish ko ni, orang tengah sibuk prepare nak Pilihan Raya ko wat benda lain pulak”

“Entahlah, aku disillusion dengan politik kepartian. Alih-alih masalah Orang Melayu tak selesai jugak”

“ Eh, ko ni. Kau tolak politik ke pulak?”

“ Tak. Aku cuma lebih selesa dengan politik rakyat berbanding politik kepartian. Puas sudah aku cuba tenyeh isu-isu rakyat seperti FTA pada orang-orang penting BA tapi tak jadi jugak”

Entah. Aku juga seperti ramai daripada sahabat aku yang ‘berjuang’ menentang ‘taghut’ dalam politik Negara ni. Tapi akhir-akhir ni aku lebih kecewa daripada gembira. Melihat nasib rakyat, tak kiralah Melayu, India dan Cina, semuanya tersepit terutamanya golongan marhain. Terlampau banyak sangat politik akhirnya masalah asas rakyat terbiar. Bazir tenaga maki hamun, penyelesaiaan tidak ada juga.

Nasib baik dalam kekecewaan sebegini aku diberi peluang untuk menulis dalam akhbar alternatif yang tidak kurang hebatnya seperti Harakah. Sekurang-kurangnya, aku boleh sumbang buah fikiran dalam mempersiapkan minda para pembaca akan isu yang patut difokus dalam PRU akan datang.

Aku tidak berseorangan. Sahabat-sahabat di Pulau Pinang senantiasa terbuka dengan idealisme aku yang ganjil ini. Mana tidaknya, banyak daripada pemikiran aku dibentuk dalam sibghah gerakan rakyat dari Pulau Pinang terutamanya di bawah sekolah pemikiran S.M Idris.

Maka aku nekad cuti Raya Cina ini, aku akan menyertai Program LATIHAN AKTIVIS DAKWAH DALAM ISU-ISU SOSIAL (LANDAS) anjuran Persatuan Ulama Malaysia cawangan Pulau Pinang (PUMPPP) dan juga NGO Islam yang aku memegang Usrah Antarabangsa dalam Angkatan Pemuda-Pemudi Islam (API). Majoriti daripada mereka ini adalah bekas pelajar USM yang sudah sebati dengan gerak kerja dalam masyarakat sewaktu di kampus.

Tepat jam 6 pm aku bergerak keluar dari Ipoh menaiki bas Super Nice ke Sungai Petani, lokasi program kami. Sunyi jugakla pergi program dakwah lapangan seorang diri. Sahabat lain mungkin ada agenda PRU. Sepanjang perjalanan, aku sempat melihat pemandangan sawah padi yang menghijau. Sayu betul masa tu. Apa agaknya akan jadi kepada sawah ni kalau FTA dengan Amerika dimeterai. Tak sanggup aku lihat para petani kita meratap sebab tak dapat jual beras dek kerana beras Amerika jauh lebih murah kelak dengan FTA.

Tidak lama kemudian aku tertidur.

Aku tiba di Sungai Petani lebih kurang jam 9 pm. Gelap betul stesen bas buruk ni. Perut aku dahla kosong waktu tu. Nasib baik ada satu gerai Melayu yang tak tutup lagi. Makcik tu layan aku dengan penuh mesra walaupun aku tengok muka dia letih sangat. Kerja kuat makcik ni.

Lebih kurang sejam kemudian datanglah si Amir, salah seorang pengarah program LANDAS ni. Rasa cuak tu ada la jugak sebab dah malam sangat, Dahla geng-geng pendatang asing ni bersepah kat stesen bas.

Malam tu jugak, geng-geng Penang ni sampai dengan van lama. Disebabkan kami masih lapar, destinasi pertama kami ialah ke medan selera dekat dataran Sungai Petani. Ramai jugak manusia masa tu tengah makan. Tak lama kemudian, kapten kami, Ustaz Kamaruddin (nama manja Ustaz Din) dari PUMPP datang makan bersama kami. Beliaulah ‘taiko’ dakwah lapangan area Kedah ini. Sangat berpengalaman merawat masyarakat yang sakit terutamanya budak-budak muda status Mastika. Lesen penguatkuasa agama negeri yang dipegang oleh beliau menjadikan program kami ini ada autoriti sedikit.

“ Hang tau dak tadi ada sorang makcik tersadai di wakaf depan masjid tu” sapa Ustaz Din.

“ Awat?” Tanya Mesol, sahabat dari P.Pinang.


“ Itulah. Katanya, dia diceraikan oleh suami dia, sorang Tok Imam dekat Gombak. Katanya, dia tengah mengandung 2 bulan”

“Takut kami tengok ustaz kasar dengan dia tadi. Awat lagu tu?” Tanya si Amir yang dah lama berada di Sungai Petani sebelum kami datang.

“ Hang bila berhadapan dengan masalah macam ni, kena korek betul-betul. Kalau pakat berlembut, kesian memanglah dia selesa. Bila ustaz keras sikit, baru emosi dia terfokus balik. Mana boleh bagi muka. Baru dapat tau hal sebenaq”

“ Ish, kesiannya. Awat Tok Imam tu buat macam tu?” Tanya si Zul, budak lepasa SPM yang nak jugak join program kami.

“ Tak taula. Ustaz kena call suami dia ni. Tadi ustaz ada call tapi dia letak lepas tu. Nampak sangat macam takut-takut. Ni kes pertama kita kot”

Kami tersenyum. Baru sampai Allah dah bagi satu kes percuma. Hebat.

Selepas kenyang bantai burger ( tadi aku makan Nasi Goreng Ayam) kami pulang ke Masjid Sultan Mudzafar Shah yang terletak di tengah-tengah pusat Bandar Sungai Petani.

Macam biasa, program dakwah lapangan ni tak payah nak expect katil empuk. Tidur kat bilik mesyuarat dalam masjid je. Nasib baik Ustaz Din dikenali di kawasan ni. Senang sikit kerja kami urus program ni. Kami pun tidur atas karpet berselimutkan kain pelikat dan jaket.

Kejutan pertama di malam hari

“Tok! Tok!”

“ Bangun-bangun!”

“ Uish siapa tu?!” Tanya si Azrul.

Kami tersentak dari tidur dek kerana ketukan kuat dari luar bilik kami.

La, Ustaz Din rupanya. Ingatkan Mat Pit mana kacau kami tidur.

“ Pukul berapa ni Ustaz?”

“Cepat pakai seluaq. Kita ada kes”

Jam aku menunjukkan pukul 2 pagi. Kami tidur tak sampai sejam je dari tadi!

Dengan masing-masing masih sedikit mamai, kami naik van yang dibawa Mesol ke tempat yang Ustaz Din tunjuk.

“Kes apa ni ustaz?”

“ Kes khalwat. JKKK taman perumahan tu dok perhati lama dah. Depa syak malam nak raya cina ni, budak-budak tu tidur satu rumah”

Sampai di taman tersebut, kami mengambil kawan Ustaz yang turut mempunyai kuasa seperti Ustaz: pencegahan maksiat.

Setibanya kami di kawasan tersebut, terlihat ramai ahli JKKK yang terdiri daripada Pakcik-pakcik siap dengan kayu untuk sertai serbuan kami. Katanya, mereka dah lama perhati masalah budak lelaki masuk rumah perempuan tu. Tiap-tiap pagi mereka akan keluar dari rumah untuk elak dilihat. Tapi sudah tentu pakcik-pakcik yang bersubuh di Masjid nampak.

Ni lah pertama kali aku join kerja-kerja penguatkuasaan macam ni. Cuak jugak nak ketuk pintu rumah orang pagi-pagi buta macam ni. Ustaz Din dan sahabatnya menjadi leader kepada operasi ini. Kami sekadar lihat dari tepi. Begitu juga dengan pakcik-pakcik JKKK.

Nasib mereka baik pada malam tu. Budak-budak lelaki tu keluar naik motor budak perempuan tersebut dengan kereta mereka dibiar parking di luar rumah. Sewaktu soal siasat dijalankan, kami difahamkan pakcik-pakcik yang berjaga di luar rumah terlihat dua motor yang berpatah balik daripada menuju ke arah kami. Sahla budak-budak lelaki tu. Mereka nampak ramai berkumpul depan rumah perempuan mereka, terus cabut dari pandangan kami.

Budak-budak perempuan tu diberi warning untuk tidak membawa masuk lagi budak-budak lelaki tersebut untuk tidur di rumah. Ustaz Din menegaskan bahawa orang-orang taman perumahan ni bukan buta.

Perasaan hampa sedikit melingkari pakcik-pakcik JKKK. Selama ni, mereka memang pasti budak-budak lelaki tu selalu bermalam di rumah budak-budak perempuan tersebut. Kami tak boleh buat apa-apa sebab tak ada bukti kukuh. Cuma boleh ambil maklumat dan nasihat. Tapi kami yakin budak-budak lelaki tu akan datang balik pagi-pagi nanti sebab kereta mereka masih kat situ.

Baru sehari, sejam tidur kat Masjid, Allah dah bagi kami kes kedua. Kami sambung tidur jam 4.30 pagi. Program belum rasmi lagi Ustaz Din dah bawak kami ke tempat masalah. Hebat-hebat.

Hari yang mengubah hidup aku

Tak ramai pun yang join. Tapi lebih senang nak kawal kami sebab ni bukan program makan angin. Risiko banyak.

Hari pertama program kami dimulakan dengan sesi perkenalan dengan para pengarah program dan peserta lain. Ada seorang cikgu kaunselor dari Sungai Petani turut serta dengan kami. Yang lain, seramai 9 orang lagi merupakan sahabat-sahabat yang baru grad.

Kenapa program ni buat? Katanya target group program ni bukanlah untuk kami tetapi untuk Ustaz dan Ustazah yang tak pernah turun lapangan. Ustaz Din frust dengan banyak ustaz-ustaz ni terutamanya budak-budak Al Azhar yang jadi guru J-QAF. Masa belajar punya berapi-api atas pentas ceramah, balik Malaysia terkena habuan al-wahan (cinta dunia). Sama jugak seperti ustaz-ustaz ceramah ni. Mereka selama ni duk ceramah dalam zon selesa, dengan orang yang datang kuliah yang dah dapat hidayah. Nak turun ke masyarakat jauh sekali. Banyak alasan semua.

Tapi, syukur Alhamdulillah, Allah menggerakkan hati-hati kami untuk turut serta program yang kecil tetapi besar maknanya kepada kami sebagai aktivis dakwah masyarakat. Realiti di kampus tidak sama, malah bagai langit dan bumi kalau nak diikutkan dari segi cabaran dan ujiannya.

Ustaz Din memberi tips dan penerangan bagaimana nak berhadapan dengan 'pesakit-pesakit sosial'

Mujur ada Ustaz Din yang masih tidak jemu menunjuk ajar kami untuk menjadi aktivis dakwah yang bergelumang dengan penyakit-penyakit dalam masyarakat. Disinilah ujian sebenar seorang pendakwah. Bagaimana hendak menarik golongan yang sudah terjelus dalam lumpur untuk dibersihkan dengan iman dah ihsan.

Ustaz Din bersama Abang Nizam Mashar ( pengarah program ini) memberi kami taklimat teknikal berhubung dengan perjalanan program ini. Disamping itu turut disaji kepada kami gambar-gambar yang Ustaz Din peroleh daripada kerja-kerja lapangan yang terdahulu. Memang parah budak-budak Melayu kita.

Aku masih segar di hadapan masjid sebelum berhadapan dengan masalah di lokasi ekpedisi kami

Selepas makan tengah hari lebih kurang pukul 3.30 petang kami bergerak ke lokasi pertama: Stesen Bas dalam negeri yang buruk.

Ustaz memang tak peduli apa dah. Dia buat kerja je yang aku nampak.

Ustaz Din dengan gaya selamba terus duduk dekat sepasang merpati. Aku sebagai camera man perlu bertindak cermat untuk merekod proses interrogation yang Ustaz Din lakukan. Bila check IC rupanya baru habis sekolah. Ustaz Din bukan nak saman mereka tapi nak ‘takutkan’ mereka bahawa duduk berdekatan sebegitu di tepi sungai yang kotor tidak elok bagi orang Islam macam kita. Budak lelaki tu pucat jugakla bila Ustaz Din tunjuk kad kuasa Majlis Agama Islam. Ustaz Din boleh je saman.

Itu bukan kes kami yang sebenar. Hanya warm up sebelum berhadapan dengan kes yang lebih real. Kami bersepuluh berjalan di belakang Ustaz Din menempuh laluan belakang rumah kedai yang dinobatkan sebagai “Black Area” dekat Sungai Petani. Lokasi tersebut hanya berhadapan dengan Central Square Sungai Petani.

Ustaz Din memberi isyarat diam. Kelihatan dari jauh beberapa anak muda Melayu sedang syok berborak. Apabila mereka nampak Ustaz Din dan kami, 3 orang daripada mereka terus cabut lari. Yang lain tak sempat lari kerana kami dah kepung. Muka masing-masing mula kelat.

Bau busuk betul. Aku rasa pening lalat sikit. Rupa-rupanya, inilah lokasi yang Ustaz Din kata tempat lepak minum arak budak-budak Melayu Sungai Petani. Aku tengok ada sorang tu dah tersadai atas kanvas denga tidak sedarkan diri. Dua botol arak nampak kosong disebelah budak tu.

Ustaz Din isyaratkan kami untuk memulakan dakwah. Disebabkan kami tak pernah berhadapan dengan makhluk Allah yang sebegini, kekok jugak mula-mula. Kami mula berborak-borak dengan budak lelaki, Perserta Muslimat turut menarik budak-budak perempuan tu ke satu sudut untuk beramah mesra.

Aku dengan kamera Samsung menangkap gambar secara diam-diam.


Banyak maklumat yang kami dapat. Ramai diantara mereka ni baru keluar penjara atas beberapa kes mencuri. Memang jenis tahap bermasalah payah nak ubah dengan ceramah.


Ustaz Din menggayakan teknik ‘kasih sayang’ yang diajar kepada kami pada waktu pagi. Beliau mengusap tangan, budak-budak mabuk ni disamping bersoal jawab dengan mereka. Memang sah mamai budak-budak ni tonggak berbotol-botol arak murah berjenama Thai Sung yang berharga RM3.50 sebotol. Depa mana main minum Carlsberg, Anchor semua. Lagi murah arak (lebih tepat samsu) lebih kuat kesan dia. Mana taknya, kandungan alkohol cukup tinggi.


Aku dan Zul menyusun botol-botol arak untuk didokumenkan gambarnya. Vodka pun ada. Gila mabuk budak-budak Melayu ni (diulang budak-budak Melayu yang ada bin dan binti).
Mereka agak terkejut ada orang pakai tudung macam peserta Muslimat ni yang datang jumpa diorang. Selama ni, mereka kata tak ada sorang pun yang sudi jumpa. Mungkin inilah yang menjadi sindrom golongan pendakwah. Mereka lebih suka menghukum dari berdakwah. Manusia yang kotor dengan dosa tidak layak didekati oleh geng-geng dakwah berapi-api ni.

Pengsan sepengsan-pengsannya. Dibuai mimpi lepas tonggang Thai Sung.

Macam mana nak selesai masalah umat? Ni yang aku frust kadang-kadang tapi bila aku sendiri rasa, memang sangat-sangat perlu ustaz,ustazah, siswa siswi islamik ni rasa sendiri berhadapan dengan pesakit-pesakit sosial ni.

Macam-macam sakit budak-budak mabuk ni ada. Ada yang putus tunang, ada yang frust family problem. Mereka minum arak untuk lari dari semua masalah tersebut. Peserta Muslimat ada interview budak-budak perempuan tersebut. Mereka bengang dengan Ustaz Din sebab bawak masuk cerita mereka dalam rangancan 999 di TV3 disamping disumbatkan jugak dalam Mastika dan Harian Metro.


“ Kami tak buat seks bebas seperti yang depa lapor dalam tv tu”

“ Betui ke hang tak buat?” Tanya peserta Muslimat.

“ Betuila. Kami buat pun dengan pakwe kami”

Astaghafirullah. Aduih. Rupanya, mereka faham ‘seks bebas’ yang kami maksudkan tu adalah melakukan hubungan seks dengan banyak lelaki lain. Kalau dengan teman lelaki sendiri tak dikira seks bebas walaupun dah beberapa kali buat zina tu.

Kami terkejut beruk jugakla dengan pengakuan macam tu. Kadang-kadang mereka ambik marijuana dan syabu untuk meningkatkan tahap ‘high’ mereka ni. Nak lari dari masalah tunggang Thai Sung, syabu dan marijuana. Lepas habis mimpi indah masalah datang balik. Tunggang balik. Itulah kitaran hidup mereka.

Aku cuba meneliti cara dan pendekatan Ustaz Din. Kena banyak bersabar dalam buat kerja ni sebab budak-budak ni dahlah mabuk pastu melalut pulak.

Kenapa diorang lepak kat area tu? Sebabnya, sumber arak dekat. Mereka duk beli arak dari rumah Cina tepi tempat mereka lepak. Aku tak tau orang Cina tu ada lesen ke tidak jual arak tu, tapi yang nyata pelanggan mereka ni budak-budak Melayu ni.

Rata-ratanya tak habis sekolah dan pernah masuk penjara sekali. Disamping itu, majoritinya mempunyai keluarga yang bermasalah. Penceraian, miskin merupakan butiran norma bagi pesakit-pesakit masyarakat ni.

Kepala aku mula pening. Dahla tak tahan bau arak bila cakap dengan diorang. Bertambah pening bila mana aku cuba membuat analisa tentang masalah yang mereka hadapi.

Kenapa budak-budak ni jadi macam ni? Nak bagi alasan tak ada didikan agama sangat mudah sekali jawapan macam tu. Aku tengok mereka ni haru. Pening dan rumit. Kenapa budak Melayu yang jadi camni? Kenapa aku tak nampak budak India dan Cina yang jadi camni? Mungkin ada tetapi jarang sekali nak jumpa secara terbuka macam budak-budak Melayu ni.

Adui. Pening-pening…

Bersambung dalam siri ke-2. Panjang sangat…